Rugi Rp 344 Triliun, Investor GoTo Bersiap PHK Karyawan

Jakarta, CNBC Indonesia – SoftBank Group berencana untuk melakukan PHK kepada jumlah karyawan di unit investasi Vision Fund. CEO Masayoshi Son mengatakan pada hari Senin (8/8) waktu setempat, setelah jatuhnya nilai portofolionya yang menjadi rekor kerugian bersih kuartalan.

Vision Fund membukukan kerugian US$ 23,1 miliar atau sekitar Rp 344 triliun pada kuartal April-Juni, karena valuasi yang menguap dari investasi yang mereka tanam. SoftBank berinvestasi pada GoTo, eFishery, dan Modalku melalui unit Vision Fund.

“Dunia dalam kebingungan besar,” kata Son pada konferensi pers pendapatan, dikutip dari Reuters, Selasa (9/8/2022).

Perusahaan menutup enam bulan penuh gejolak untuk Vision Fund mencatat rekor kerugian kuartalan sebesar US$26,2 miliar pada bulan Mei setelah SoftBank terjebak oleh kenaikan suku bunga dan ketidakstabilan politik yang memukul pasar secara global.

Son telah agresif mengurangi aktivitas investasi di perusahaan. Vision Fund menyetujui hanya US$600 juta dalam investasi baru pada kuartal pertama, dibandingkan dengan US$20,6 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Miliarder itu berjanji untuk mengambil langkah lebih jauh dengan membatasi dana kedua hanya untuk mengelola portofolio investasinya saat ini, sambil merencanakan pengurangan tenaga kerja di Vision Fund dan pengurangan biaya di seluruh grup.




Foto: SoftBank berinvestasi pada GoTo, eFishery, dan Modalku melalui unit usaha Vision Fund (REUTERS/Toru Hanai/)

“Kita perlu memotong biaya tanpa [terkena] ‘area suci’,” kata Son.

Son telah mengalami serangkaian pembalikan profil tinggi setelah taruhan besar oleh Vision Fund pertama di startup tahap akhir seperti perusahaan berbagi kantor WeWork memburuk. Kejadian ini mendorongnya untuk memperketat kontrol investasi dengan dana kedua.

Namun Son mengatakan Vision Fund 2 telah mengambil saham lebih kecil di sejumlah besar perusahaan.

“Kami berada dalam semacam gelembung dalam penilaian,” ujar dia.

Portofolio Vision Fund kedua dari 269 perusahaan, yang menelan biaya US$48,2 miliar untuk diakuisisi, hanya bernilai US$37,2 miliar pada akhir Juni.

“Jika kami lebih selektif dan berinvestasi lebih baik, kami tidak akan menerima pukulan berat ini,” ungkapnya.

Investasi terdaftar yang turun selama kuartal tersebut termasuk perusahaan robot gudang AutoStore Holdings Ltd dan perusahaan kecerdasan buatan SenseTime Group Inc.

SoftBank mencatat nilai aset yang tidak terdaftar di dua Vision Funds-nya sebesar 1,14 triliun yen (Rp 126 triliun).

Turunnya volume penawaran umum perdana dan skeptisisme pasar terhadap startup yang merugi telah menekan sumber modal penting bagi SoftBank, yang berharap untuk mendaftarkan perancang chip Arm setelah runtuhnya penjualan ke Nvidia.

Untuk mengumpulkan uang, SoftBank telah keluar dari perusahaan termasuk Uber Technologies dan platform penjualan rumah Opendoor Technologies , dengan total keuntungan sebesar US$5,6 miliar.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Luhut: SoftBank Mundur dari IKN Karena Dia Bermasalah

(roy/roy)


Artikel ini bersumber dari news.google.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News