Apa yang harus diketahui jurnalis saat meliput teori konspirasi

Beberapa teori konspirasi yang paling menonjol dan berbahaya saat ini berakar pada wacana politik. Dari Presiden Jair Bolsonaro di Brasil hingga Hakim Agung Clarence Thomas di Amerika Serikat, orang-orang yang memegang kekuasaan secara global adalah teori konspirasi itu sendiri atau memperkuat teori yang tidak berdasar untuk memajukan agenda — alat yang terbukti berhasil dalam kebangkitan populisme.

Sebanyak mungkin jurnalis ingin mengabaikan teori konspirasi dan tokoh-tokoh di baliknya, tindakan itu tidak bertanggung jawab. Namun, juga tidak bertanggung jawab untuk platform dan melegitimasi perspektif yang terbukti salah.

Bagi jurnalis, ini adalah pedang bermata dua. Bagaimana kita secara akurat dan bertanggung jawab meliput keyakinan keliru yang digunakan para pemimpin kuat untuk menginformasikan keputusan dan tindakan mereka?

Empati, bukan normalisasi

Untuk memahami konteks penuh dari sebuah cerita dalam proses pengumpulan berita, penting untuk mendengarkan — bahkan ketika pandangan yang sedang dibahas berbahaya. Mungkin sulit untuk mendekati diskusi dengan seseorang yang percaya teori konspirasi, yang banyak di antaranya berakar pada ideologi kebencian dan mengarah pada kekerasan.

Dr. Whitney Phillips, profesor jurnalisme di University of Oregon dan penulis buku You Are Here: A Field Guide for Navigating Polarized Speech, Conspiracy Theories, and Our Polluted Media Landscape menyarankan agar wartawan tidak mengesampingkan kepercayaan orang dalam konspirasi.

“Orang-orang serius dalam bagaimana mereka berhubungan dengan kepercayaan ini,” katanya. “Dengan mengingat hal itu, ini penting karena kemudian memaksa Anda untuk mengajukan pertanyaan seperti: bagaimana informasi ini dapat menyebar? Mengapa informasi ini begitu menarik? Bagaimana itu menjadi cara yang koheren untuk memahami dunia bagi kelompok orang tertentu?”

Kebencian adalah perilaku yang dipelajari, sering kali dipicu oleh distorsi kerentanan nyata seperti ketidakamanan ekonomi. Sangat penting bagi jurnalis yang melaporkan teori konspirasi untuk memahami ketakutan mendasar ini.

Pada saat yang sama, mereka tidak boleh begitu saja menerima pandangan seseorang, secara membabi buta. Wartawan harus melakukan penelitian untuk menemukan bukti yang menyangkal teori palsu, dan merujuknya dalam tulisan mereka.

Dimanipulasi vs. manipulator

Saat menulis cerita tentang efek misinformasi dan teori konspirasi, penting untuk membedakan antara manipulator dan pihak yang dimanipulasi. Yang dimanipulasi layak mendapatkan empati, sedangkan manipulator tidak. Seringkali, orang-orang yang percaya konspirasi telah terpapar informasi palsu dalam jangka waktu yang lama.

Misalnya, serangan tahun 2021 di US Capitol di Washington, D.C. adalah akibat dari radikalisasi sayap kanan. Ashli Babbitt, seorang veteran Angkatan Udara yang ditembak dan dibunuh selama percobaan kudeta, diberi informasi yang salah dan teori konspirasi di ruang gema media sosial.

Masalah seperti ini tidak dimulai dengan warga biasa seperti Babbitt. Sebaliknya, orang-orang yang berkuasa menggunakan platform mereka untuk mendorong informasi yang salah, dengan sengaja atau tidak. Mereka dapat mengeksploitasi kerentanan audiens mereka untuk menyebarkan narasi palsu dan menghasut orang untuk melakukan kekerasan. Radikalisasi dalam hal ini bermula dari para pemimpin terpilih seperti mantan Presiden, dan anggota Kongres. Kelompok ekstremis seperti The Oath Keepers — sebuah kelompok yang dibangun dari eksploitasi kerentanan ini — melanggengkan radikalisasi.

Jason Van Tatenhove, mantan juru bicara nasional The Oath Keepers menunjukkan hal ini dalam salah satu audiensi baru-baru ini tentang pemberontakan 6 Januari. “Itu (taktik Pengawal Sumpah] termasuk menggoyahkan orang-orang yang mungkin tidak tahu lebih baik melalui kebohongan dan retorika dan propaganda,” katanya.

Sebagai jurnalis, kita harus bertanya kepada siapa orang yang menyebarkan informasi palsu mencoba menarik (perhatian) dan mengapa. Ini membantu untuk mengidentifikasi dari mana teori konspirasi berbahaya muncul.

“Tidak ada satu ukuran untuk semua jawaban. Ini kasus per kasus. Ini orang per orang. Ini teori konspirasi demi teori konspirasi,” kata Phillips. “Hanya perlu banyak refleksi untuk mengetahui apa yang menjadi kepentingan publik di sini, dan apa yang sebenarnya bisa menjadi ancaman bagi kepentingan publik.”

Pengumpulan berita vs pemanggungan

Terlalu fokus pada para pemimpin yang mengabadikan misinformasi dan teori konspirasi dalam berita adalah bagian dari masalah, kata Dr. Anita Verma, asisten profesor etika media di University of Texas – Austin School of Journalism and Media dan salah satu penulis Fake News: Understanding Media and Misinformation in the Digital Age. Jurnalis malah harus memusatkan liputan mereka pada orang-orang yang terkena dampak negatif dari keputusan para pemimpin ini, dan mereka yang dimanipulasi untuk mempercayai konspirasi.

“Kita perlu berhenti memusatkan cerita dengan para pemimpin dunia yang membuat klaim tidak berdasar atau klaim yang menyimpang, dan sebaliknya menempatkan orang-orang yang terpengaruh – yang menjalani masalah ini – didahulukan,” kata Verma.

Peran Rusia dalam pandemi informasi yang salah adalah contoh sempurna mengapa pemimpin platform yang dipersenjatai konspirasi sangat berbahaya. Presiden Vladimir Putin telah menggunakan informasi palsu untuk mencoba merusak pemilu di lebih dari dua lusin negara di seluruh dunia.

Berbicara dengan ahli teori konspirasi sebagai bagian dari proses pengumpulan berita jauh berbeda dari pemanggungan ide. “Anda membantu pembaca Anda memahami, tetapi Anda tidak hanya menyerahkan mikrofon kepada para ahli teori konspirasi itu sendiri. Anda mengontekstualisasikannya,” kata Phillips.

Sentimen tersebut digaungkan oleh Verma, yang menambahkan bahwa jurnalis juga perlu mengingat realitas industri berita saat ini.

“Dengan waktu yang terbatas, sumber daya yang terbatas, tekanan waktu yang ekstrem untuk membuat cerita, jangan biarkan semua waktu Anda dimonopoli oleh sisi diskusi ini,” katanya (ijnet)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News