loading…

Bank sentral Australia menaikan suku bunganya untuk meredakan inflasi. Foto/worldfinance.com

JAKARTA – Dilansir dari CNBC Australia, Bank sentral Australia atau Reserve Bank of Australia (RBA) hari ini (5/7/2022) menaikkan suku bunga untuk bulan ketiga berturut-turut dan kemungkinan akan bertambah lagi ke depannya demi menahan lonjakan inflasi , bahkan dengan risiko penurunan ekonomi yang menghantui.

Baca juga: Emirates Terbang 14 Jam dengan Lubang Besar di Tubuh Pesawat, Penumpang Ketakutan

Mengakhiri pertemuan kebijakan Juli, RBA memutuskan untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin menjadi 1,35%, menandai kenaikan 125 basis poin sejak Mei dan rangkaian pergerakan tercepat sejak 1994.

“Dewan mengharapkan untuk mengambil langkah lebih lanjut dalam proses normalisasi kondisi moneter di Australia selama beberapa bulan ke depan,” kata Gubernur RBA Philip Lowe dalam sebuah pernyataan.

Kenaikan itu diperkirakan secara luas di pasar dan dolar lokal sedikit melemah sebagai reaksi terhadap AUD0,6863 sementara kontrak berjangka mempersempit peluang kenaikan setengah poin lainnya di bulan Agustus.

Lowe yakin ekonomi dapat menahan goncangan ini, didukung dengan pengangguran di posisi terendah selama lima dekade di 3,9% dan lowongan pekerjaan berada dalam kondisi prima. Permintaan rumah tangga juga bertahan dengan baik, sebagian berkat AUD260 miliar dalam cadangan ekstra yang terkumpul selama lockdown pandemi.

Namun, biaya pinjaman yang lebih tinggi pasti akan menjadi hambatan pada daya beli mengingat rumah tangga berutang AUD2 triliun dalam utang hipotek dan nilai perumahan mulai tergelincir setelah bumper di tahun 2021.

Kenaikan yang dilakukan sejauh ini akan menambah sekitar AUD400 per bulan dalam pembayaran hipotek rata-rata AUD620 ribu, dan angka ini masih di luar biaya energi, bensin, kesehatan, dan makanan yang lebih tinggi.

“Tarif diperkirakan akan naik, dan mereka diperkirakan akan ‘menggigit’,” ujar Bendahara Jim Chalmers, yang Partai Buruhnya memenangkan kuasa kurang dari dua bulan lalu.

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News