loading…

Perang Rusia Ukraina dan melonjaknya harga minyak mentah dunia telah menghidupkan kembali perdebatan tentang kemandirian energi negara-negara kaya. Foto/Dok

CALIFORNIAPerang Rusia Ukraina dan melonjaknya harga minyak mentah dunia telah menghidupkan kembali perdebatan tentang kemandirian energi negara-negara kaya. Invasi Rusia ke Ukraina kini mulai menyebar menjadi perang energi saat Moskow menghentikan pasokan gas mereka ke Uni Eropa (UE).

Baca Juga: Perang Rusia-Ukraina Bisa Pengaruhi Subsidi Energi, Pangan, hingga Bansos

Dalam konteks ini terjadi diskusi di Twitter antara pengusaha dan investor terkenal, David Sacks dengan Elon Musk. Sacks yang memulai dengan memposting pesan yang merangkum tahun ini seputar gejolak geopolitik.

Selanjutnya Ia juga mengomentari artikel Wall Street Journal yang menurutnya Rusia bermaksud menggunakan gasnya sebagai senjata melawan ekonomi Eropa.

“Jika tahun ini membuktikan sesuatu, itu karena tidak akan ada keamanan tanpa kemandirian energi,” tulis Sacks pada 13 Juli.

“Secara khusus, orang Eropa telah belajar dengan cara yang sulit,” sambungnya.

Saat itulah Musk, yang menyandang gelar orang terkaya dunia turun tangan.

“Tentu saja,” ucap CEO raksasa teknologi, Tesla menyatakan kesetujuannya. Kemudian Musk menambahkan: “Dan baterai lithium adalah minyak yang baru.”

Baca Juga: Krisis Energi Eropa Semakin Mencekam, Selanjutnya Batu Bara Rusia Jadi Target

Seperti diketahui keseharian kita saat ini tidak bisa dilepaskan dari baterai, mulai dari ponsel, laptop hingga mobil kita. Baterai lithium-ion telah menjadi teknologi penyimpanan dominan selama bertahun-tahun, dan permintaannya diperkirakan akan meningkat sepuluh kali lipat selama dekade berikutnya.

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News