loading…

Wall Street khawatir The Fed kembali menikkan suku bunga. FOTO/REUTERS

JAKARTAWall Street khawatir The Fed kembali menaikkan suku bunga setelah sepekan kemarin ditutup bervariasi. Investor pun gelisah karena menunggu data sajian Federal Reserve AS hingga terkait rencana menaikkan suku bunga lebih agresif.

Mengutip Reuters, pekan lalu Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 46,4 poin, atau 0,15%, menjadi 31.338,15, S&P 500 (.SPX) kehilangan 3,24 poin, atau 0,08%, menjadi 3.899,38 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 13,96 poin, atau 0,12%, menjadi 11.635,31.

Laporan ini menghasilkan perdagangan jungkat-jungkit pada hari Jumat, dengan ketiga tolok ukur utama mengalami periode di wilayah positif dan negatif. Pada pekan lalu, Nasdaq naik 4,5%, sedangkan S&P dan Dow Jones masing-masing naik 1,9% dan 0,8%. Volume di bursa AS adalah 9,60 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,03 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street Bangkit Ditopang Dua Raksasa Teknologi

S&P 500 membukukan dua tertinggi baru 52-minggu dan 29 terendah baru Nasdaq Composite mencatat 21 tertinggi baru dan 52 terendah baru. Meskipun sifat hari itu bergelombang, Nasdaq membukukan kenaikan kelima berturut-turut – kemenangan beruntun terpanjang sejak awal November – dan ketiga tolok ukur berakhir dengan kokoh untuk minggu yang dipersingkat oleh liburan Hari Kemerdekaan.

Data Departemen Tenaga Kerja yang ditunggu-tunggu menunjukkan nonfarm payrolls naik 372.000 pekerjaan pada Juni, lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 268.000 pekerjaan, menurut jajak pendapat ekonom Reuters.

Laporan tersebut juga menunjukkan tingkat pengangguran tetap di dekat posisi terendah sebelum pandemi di 3,6% dan pendapatan rata-rata per jam naik 0,3%, setelah naik 0,4% di bulan Mei.

Setelah paruh pertama tahun yang brutal, pasar saham AS memulai Juli dengan pijakan yang kuat karena investor mengambil bantuan dari pelonggaran harga komoditas dan Fed mengisyaratkan program kenaikan suku bunga yang lebih keras di tengah kekhawatiran resesi.

“Kami pikir pasar memiliki ukuran yang tepat, dan akan terus menyesuaikan saat kami melihat data makro dan saat kami bekerja melalui musim pendapatan,” kata Mike Loukas, kepala eksekutif TrueMark Investments.

“Sekarang masalah orang yang mencoba mencari tahu di mana titik masuknya, dan di mana dasarnya atau apakah kita dekat dengannya,” tambahnya

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News