Jakarta:  Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bakal mendampingi Universitas Prasetiya Mulya dalam mendirikan fakultas vokasi yang ditargetkan relevan dengan kebutuhan bisnis industri dan dunia kerja.  Pendampingan tersebut ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) di Gedung Rektorat ITS, Jumat, 8 Juli 2022.
 
ITS dipercaya oleh Universitas Prasetiya Mulya untuk terjun langsung ke proyek pendirian fakultas vokasi di instansi terkait. Tak hanya itu, ITS juga diminta untuk melakukan sinergi-sinergi awal di ranah pendidikan dan kemahasiswaan vokasi.
 
Rektor Universitas Prasetiya Mulya, Djisman S Simandjuntak mengungkapkan bahwa dalam menjamin mutu pendidikan dan kualitas fakultas baru ini, universitas pastinya membutuhkan transfer ilmu dari perguruan tinggi di Indonesia yang memiliki sepak terjang bagus di bidang ini. “Kami percaya ITS dapat membangun serta branding fakultas vokasi kami dengan baik melihat potensi-potensi akademik yang telah dianalisis,” ungkapnya dilansir dari laman ITS, Minggu, 10 Juli 2022.





Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


Djisman menjelaskan bahwa pendirian fakultas vokasi ini dilatarbelakangi dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat di segala bidang yang turut memicu perkembangan fakultas vokasi. Fakultas baru ini juga akan disesuaikan dengan visi misi serta kebutuhan dasar mahasiswa yang linear dengan dunia bisnis serta perkembangan Dunia Usaha Dunia Industri (DUDI).
 
Untuk mempersiapkan kompetensi yang dibutuhkan DUDI, Djisman menerangkan bahwa kurikulum pendidikan vokasi harus mampu mengakomodasi dinamika yang terjadi di lingkungan kerja. “Perubahan struktur pendidikan harus diperbarui setiap saat agar tidak ketinggalan zaman,” tambahnya.
 
Rektor ITS, Mochamad Ashari menyampaikan beberapa hal terkait perkembangan, inovasi dan capaian oleh Fakultas Vokasi ITS. Hal tersebut, menurut rektor yang biasa disapa Ashari ini, dinilai perlu dalam mendukung pendirian fakultas baru tersebut.
 
ITS melalui Fakultas Vokasi telah berhasil bekerja sama dengan seluruh perusahan manufaktur guna melakukan penelitian ataupun pembuatan inovasi terbaru di berbagai bidang. Disebutkan pula bahwa ITS didukung dengan 10 laboratorium riset inovasi di Gedung Research Center (RC) ITS dan didukung dengan lima pusat kajian strategis.
 
“Ada SDGs (Sustainable Development Goals), pemberdayaan wilayah dan masyarakat, teknologi tepat guna, dan industri kreatif,” sebutnya.
 
Hal tersebut diharapkan oleh Guru Besar Teknik Elektro ITS ini dapat menjadi landasan bagi Universitas Prasetiya Mulya untuk mendirikan fakultas vokasi. “Kami siap membimbing dan menjadi rujukan dalam menyukseskan fakultas vokasi yang akan berdampak positif bagi masyarakat sekitar,” tegasnya.
 

 

(CEU)

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News