loading…

Menparekraf, Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, sesuai dengan arahan Presiden RI kenaikan tiket terusan Pulau Komodo dan Pulau Padar di Labuan Bajo, NTT akan segera diberlakukan. Foto/Dok

JAKARTA – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, sesuai dengan arahan Presiden RI kenaikan tiket terusan Pulau Komodo dan Pulau Padar di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT) akan segera diberlakukan.

Sandiaga mengungkapkan, kenaikan tersebut dengan alasan untuk kebutuhan aspek konservasi lingkungan di kawasan Taman Nasional Komodo. Lebih lanjut, kata dia, apabila konservasi lingkungan tidak diperhatikan, maka nilai ekonomi di kawasan wisata tersebut akan kurang bernilai serta tidak berarti.

Baca Juga: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp3,75 Juta Resmi Diberlakukan, Pengelola Batasi Kunjungan Wisatawan

Sandiaga juga menjelaskan, dengan adanya kenaikan tiket terusan tersebut nantinya akan mengurangi jumlah kunjungan wisatawan. Yakni dengan alasan yang sangat mendasar, agar lingkungan di sekitar Pulau Komodo dan Pulau Padar bisa terjaga.

“Dampak yang ingin dicapai, yaitu pembatasan di Pulau Komodo dan Pulau Padar untuk akses konservasi. Sehingga konservasi dan ekonomi, keduanya bisa berjalan beriringan,” katanya dalam Weekly Press Briefing secara virtual, Senin (25/7/2022).

Akan tetapi, apabila tujuan wisatawan hanya ingin melihat komodo sebagai hewan asli kawasan tersebut, maka bisa berkunjung ke Pulau Rinca. Di mana di wilayah itu jenis, ukuran bahkan bentuk komodo pun sama persis dengan yang ada di Pulau Komodo dan Pulau Padar.

Namun lain halnya, jika wisatawan tetap ingin berkunjung ke dua pulau tersebut. Maka akan dibebankan biaya tambahan, digunakan untuk konservasi kawasan tersebut.

“Kalau hanya ingin melihat komodo, bisa ke Pulau Rinca,” katanya.

Baca Juga: Fakta Unik Pulau Komodo, Wajib Kunjungi Langsung!

Sandiaga menambahkan, harga tiket yang ditawarkan untuk Pulau Rinca masih sama serta tidak mengalami kenaikan seperti ke Pulau Komodo dan Padar. Selain itu kawasan Rinca pun masih sama, yakni habitat asli komodo.

(akr)

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News