“Saya akhirnya menunggu email itu selama tiga minggu,” kata Basilio. Tapi itu sepadan dengan waktu tunggu, katanya, karena suara Schaeffer membuat ceritanya jauh lebih berdampak.

Strategi lain untuk menjangkau sumber-sumber utama dapat mencakup cold-calling (teknik yang biasa dilakukan oleh pelaku bisnis untuk menghubungi target pelanggan via telepon untuk memberikan penawaran produk/jasa yang dijual) kepada organisasi non-pemerintah. Atau ke pusat kesehatan, organisasi spiritual, rumah ibadah, atau pedagang lokal yang terhubung dengan komunitas dan mungkin dapat membantu reporter menghubungi sumber di luar jaringan atau yang namanya tidak muncul dalam pencarian internet.

Untuk berbicara dengan Mayra Pop, seorang gadis 14 tahun dari komunitas pribumi di Guatemala yang sedang berjuang melawan hukum pernikahan anak, reporter yang berbasis di Ekuador, Lisette Arévalo, meminta bantuan dari direktur sebuah yayasan yang bekerja dengan gadis-gadis muda di daerah itu. Direktur, yang sering mengunjungi Pop di desa asalnya, China Cadenas, dapat membantu Arévalo mengoordinasikan slot waktu tertentu ketika Pop akan bepergian ke kota utama, di mana terdapat konektivitas seluler, sehingga dia dapat mengobrol dengan Arévalo melalui WhatsApp.

Jadilah Fleksibel

Tidak ada strategi tunggal yang mungkin efektif dalam semua kasus: Cerita dan sumber yang berbeda membutuhkan pendekatan yang berbeda. Pertemuan Arévalo dengan Pop menjadi contohnya. Dalam mengerjakan cerita yang berbeda, sebuah fitur audio untuk Radio Ambulante NPR tentang bidan Guatemala, Arévalo bisa mendapatkan kutipan yang bagus melalui catatan suara WhatsApp, sebuah fitur yang memungkinkan pengguna untuk merekam memo audio dan mengirimkannya langsung dalam percakapan teks tetapi itu membutuhkan bandwidth lebih sedikit daripada panggilan. Namun dalam mewawancarai Pop, Arévalo memperhatikan bahwa gadis itu tampak tidak nyaman menggunakan catatan suara. Tanggapannya terhadap pertanyaan Arévalo terputus-putus, seolah-olah dia merasa malu atau tidak nyaman untuk menjelaskannya.

Saat konektivitas menjadi tantangan rutin dalam liputan Anda, masuk akal untuk membuat rencana darurat jika terjadi gangguan yang tidak terduga.

Karena inti dari cerita Pop adalah prioritas Arévalo, dia memutuskan untuk memilih panggilan WhatsApp meskipun itu diterjemahkan ke dalam kualitas audio yang lebih buruk. Pada akhirnya, dia menggunakan kombinasi panggilan audio dan pesan teks untuk menangkap cerita itu untuk episode podcast “I Will Not Marry.”

Sama seperti Arévalo, jurnalis Inggris-Pakistan Mehr Husain menekankan pentingnya tetap terbuka terhadap metode komunikasi yang tidak konvensional dengan sumber sambil memperhatikan kebutuhan mereka, bahkan jika beberapa kekayaan atau cara dikompromikan dalam prosesnya. “Saya tidak berpikir kami harus membatasi sumber kami dengan mengatakan, misalnya, bahwa kami hanya tersedia di Zoom atau Skype,” kata Husain. 

“Aksesibilitas adalah kemewahan. Saya pikir sebagai jurnalis kita harus sangat sadar akan apa yang mudah dan nyaman bagi seorang sumber, dan apa yang paling cocok untuk mereka dan orang-orang di sekitar mereka.”

Buat Rencana Cadangan

Saat konektivitas menjadi tantangan rutin dalam liputan Anda, masuk akal untuk membuat rencana darurat jika terjadi gangguan yang tidak terduga. Untuk mengatasi pemadaman listrik yang dapat dengan mudah menggagalkan pekerjaannya, misalnya, Esther Nakkazi, seorang jurnalis sains dan pendiri Health Journalist Network di Uganda, negara yang sering mengalami pemadaman listrik, menggunakan panel surya kecil untuk mengisi daya laptop dan teleponnya saat listrik padam.

Demikian pula, Tsoroti telah berinvestasi dalam cadangan seperti power bank dan generator bertenaga surya dan bahan bakar. Dia juga membuat “perpustakaan virtual” konten yang dapat dia lihat secara offline. “(Anda dapat menggunakan) aplikasi seperti Pocket di mana Anda dapat menyimpan artikel, video, dan gambar, dan dengan mudah membukanya nanti, ketika tidak ada akses internet (atau seluler),” jelasnya.

Wartawan lain terkadang menggunakan praktik jurnalisme jadul ketika mereka kekurangan akses internet — misalnya, mendiktekan seluruh cerita kepada editor melalui telepon. Wartawan Uganda Vivian Agaba mengingat bahwa selama pemilihan umum baru-baru ini di Uganda, internet — dan lebih jauh lagi, semua VPN — dimatikan. “Satu-satunya cara untuk berkomunikasi adalah melalui panggilan telepon atau SMS,” kata Agaba. “Apa yang dilakukan beberapa jurnalis adalah menghubungi editor dan memberi tahu mereka apa yang mereka lihat di lapangan, dan (editor) kemudian menulis cerita.”

Petunjuk pada Editor Anda

Jika rencana liputan gagal atau hambatan muncul, beberapa reporter — terutama pekerja lepas — dapat enggan memberi tahu editor mereka segera, karena takut hal itu dapat membahayakan opini editor mereka atau merusak prospek masa depan mereka. Ankita Anand, seorang reporter lepas di New Delhi dan editor di Unbias the News, mengatakan bahwa terkadang jurnalis perlu diingatkan bahwa mereka tidak sendirian, dan bahwa mereka harus menghubungi editor untuk meminta bantuan ketika mereka berada dalam situasi yang sulit. 

Sementara jurnalisme jadul mungkin menjadi solusi yang jelas ketika pelaporan telepon dan internet bukanlah pilihan, ada beberapa faktor — dan tantangan khusus — untuk dipertimbangkan sebelum mengambil rute itu.

“Dulu saya merasa, sebagai pekerja lepas, saya harus memiliki semua jawaban dan harus menyiapkan semuanya,” kata Anand. Jika tidak, “Saya akan merasa gagal atau (bahwa) editor akan merasa seperti saya tidak berhasil melakukan (apa) yang saya janjikan dalam promosi saya.”

Tetapi seperti yang diamati Basilio, menjaga agar editor tetap dalam lingkaran adalah cara yang bagus untuk menghindari penundaan dan situasi canggung lainnya, dan seringkali penting untuk menjaga cerita tetap pada jalurnya. Ketika dia meliput kisah Eos-nya dan mengalami kesulitan menghubungi Schaeffer, Basilio ingin menghindari mengejutkan editornya dengan permintaan menit terakhir untuk perpanjangan atau dana tambahan untuk kunjungan lapangan, jadi dia memberi tahu editornya sejak awal tentang masalah aksesibilitas dan menghubungkan peneliti dengan tawaran tidak konvensional. Editornya mendukung rencana tersebut, menyetujui bahwa perspektif Schaeffer sangat penting untuk cerita.

“Dia mengatakan kepada saya untuk mengambil waktu sebanyak yang saya butuhkan,” kenang Basilio. Setelah cerita itu selesai, katanya, editornya bahkan mengatakan kepadanya bahwa jika dia pernah menghadapi situasi yang sama, dia “tidak perlu ragu untuk membuat mereka menunggu dua atau tiga minggu, jika itu menghasilkan cerita berkualitas.”

Kolaborasi Dapat Meningkatkan Aksesibilitas dan Membantu Wartawan Lokal

Sementara jurnalisme jadul mungkin menjadi solusi yang jelas ketika pelaporan telepon dan internet bukanlah pilihan, ada beberapa faktor — dan tantangan khusus — untuk dipertimbangkan sebelum mengambil rute itu. Misalnya, perjalanan ke pedesaan atau daerah yang jauh bisa memakan biaya. Untuk itu, Martha Henriques, editor Future Planet, salah satu cabang BBC, mengatakan bahwa lokasi reporter dan proposal perjalanan dipertimbangkan sejak awal proses penugasan.

“Kami mendorong penulis untuk mencari cerita di wilayah mereka, sehingga mereka dapat melaporkan dari lokasi yang dapat mereka akses dengan transportasi umum, atau jika tidak praktis, maka dengan mobil,” kata Henriques dalam email. “Ini membantu mengurangi emisi dari perjalanan, dan juga membantu memahami cerita — penulis lokal sering kali adalah orang yang paling mengetahui wilayah mereka, dan tantangan serta konteks lokal yang spesifik.”

Jika perjalanan bukanlah pilihan yang layak — baik karena biaya atau karena pembatasan atau penutupan karena perang, konflik, atau keadaan darurat kesehatan masyarakat — menemukan seorang jurnalis yang lokal di wilayah tempat cerita berlangsung mungkin merupakan cara terbaik. Ini juga kadang-kadang satu-satunya cara narasi dari daerah yang kurang terwakili di media akan muncul.

Henriques bekerja dengan kelompok-kelompok seperti Solutions Journalism Network untuk mencari penulis lokal atau menelepon media sosial. “Saya juga membaca sekitar untuk cerita yang mengesankan di publikasi lokal untuk menemukan pekerja lepas berbakat,” katanya.

Jika seorang jurnalis nonlokal perlu menjadi bagian dari cerita, baik untuk memberikan panduan, pandangan tertentu, atau karena mereka mengejar ide yang mereka sukai, inilah saat yang ideal untuk berkolaborasi dengan jurnalis lokal.

Sebagai manfaat tambahan, kolaborasi dapat menumbuhkan rasa erat antarsesama, menurut Anand. Dia ingat bepergian ke Zimbabwe pada 2019 dan bekerja dengan Tsoroti dalam sebuah cerita yang meliput penambangan emas ilegal. Perjalanan itu, katanya, membantunya mengembangkan empati terhadap rekan peliputnya dan perjuangan sehari-harinya. “Hari pertama, listrik padam selama beberapa jam,” kenangnya. “Kami harus menggunakan ponsel kami untuk penerangan, dan perangkat kami dengan cepat habis. Kami harus menelepon hotel untuk menanyakan apakah mereka memiliki listrik.”

Berkolaborasi dalam cerita itu berarti bahwa Anand dan Tsoroti sama-sama bekerja dengan kekuatan mereka dan saling melengkapi: Tsoro memberikan wawasan yang mendalam dan pengetahuan langsung tentang negaranya, dan Anand datang dengan perspektif baru dan gambaran yang lebih besar, dan mengambil gambar intensif internet tugas dari wawasan rekannya bila diperlukan.

Anand juga menunjukkan peran penting yang dimainkan editor dalam mendukung wartawan di saat-saat yang penuh tantangan.

Untuk editor di ruang redaksi dengan sumber daya yang baik di mana konektivitas internet jarang menjadi masalah, mudah untuk melupakan betapa sulitnya bagi beberapa wartawan untuk mengakses sumber daya mendasar ini. Namun di saat-saat sulit, dukungan editor bisa sangat membantu, kata Anand.

“Bahkan jika Anda telah melakukan penelitian Anda… Anda mungkin masih mengalami beberapa tantangan tak terduga yang mungkin tidak Anda pikirkan. Tetapi editor yang baik akan melakukan apa pun untuk mendukung Anda,” katanya. Untuk ruang redaksi yang ingin memasukkan suara jurnalis yang terpinggirkan dan kurang beruntung, menyadari ketidakadilan internet dan komunikasi dan bertanya kepada wartawan apa yang mereka butuhkan untuk dapat melakukan pekerjaan mereka dengan baik adalah langkah penting.

“Sebagai editor, jika kita ingin cerita di lapangan, maka kita juga harus fleksibel dan maklum terhadap situasi jurnalis,” kata Anand. “Kami mencoba untuk peka terhadap konteks dan lokasi orang yang sangat spesifik, meskipun konteks dan lokasi kami berbeda. Begitulah cara Anda mendapatkan keragaman dan cerita yang dilaporkan di lapangan.” (theopenbook)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News