loading…

Inilah prangko pertama di Indonesia. Foto/GoodNewsFromIndonesia

JAKARTA – Kolektor prangko adalah satu di antara kolektor barang antik yang terkenal di dunia. Tak sedikit orang yang memiliki kegemaran mengoleksi prangko. Para kolektor prangko, alias filatelis, biasanya mengoleksi prangko karena gambarnya yang unik dan memiliki nilai sejarah tersendiri.

Baca juga: Deretan Prangko Langka, Harganya Bikin Sesak Napas

Proses pencetakan prangko seperti mencetak uang kertas. Prangko memiliki desain yang berbeda dan tidak mudah ditiru, sama seperti uang.

Selain berfungsi sebagai tanda pembayaran biaya pos, prangko digunakan pula sebagai alat promosi budaya, flora, fauna, arsitektur kota, hingga informasi sejarah. Tak heran, bentuk dan tema prangko yang ada di tiap negara bisa berbeda-beda.

Prangko hanya dapat diterbitkan oleh pemerintah yang berwenang. Di Indonesia, prangko sudah ada sejak sebelum kemerdekaan. Pemerintah Hindia Belanda menerbitkan prangko pertama di Indonesia pada 1 April 1864. Lalu lintas prangko pertama di Indonesia pada 1 April 1864. Lalu lintas perdagangan Hindia Belanda yang sedang intens pada saat itu, membuat pemerintah menerbitkan prangko sebagai bukti alat bayar yang sah dalam pengiriman surat.

Prangko pertama yang terbit di Indonesia memiliki gambar Raja Willem III dari Belanda. Prangko ini berwarna merah anggur dan berbentuk persegi, didesain oleh TW Kaiser dari Amsterdam. Pada bagian atas prangko terdapat tulisan “10 CENT”, sedangkan di bagian bawah prangko ada tulisan “POSTZEGEL”. Di bagian kiri prangko tertera kata “NEDERL”, sementara pada bagian kanannya bertuliskan “INDIE”.

Prangko ini memiliki kode N-1 di kalangan filatelis. Satu hal yang membedakannya dengan prangko lainnya, prangko bergambar Raja Willem III ini tidak memiliki gerigi di seluruh tepi. Dengan usianya yang sudah lebih dari 150 tahun, prangko tersebut masih ada dan disimpan dengan baik di sejumlah museum prangko, termasuk pula di Museum Perangko Indonesia di Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

Prangko pertama di Indonesia ini juga banyak dicari oleh para kolektor atau filatelis. Oleh karena itu, harga prangko terlama di Indonesia ini sangat mahal. Menurut Sekretaris Jenderal Persatuan Filatelis Indonesia (PFI), harga prangko pertama di Indonesia mencapai Rp1,6 miliar pada tahun 2006. Saat ini, harga prangko pertama di Indonesia itu dapat ditawarkan lebih mahal lagi.

Ketika Indonesia sudah merdeka, prangko pertama diterbitkan oleh pemerintah RI. Prangko ini bergambar banteng dan bendera merah putih. Bagian atas prangko terdapat tulisan “indonesia merdeka”. Sementara, di bagian bawahnya tertera tulisan “17 AGOESTOES 1945”. Pada bagian kiri prangko bertuliskan “REPOEBLIK”, dan di bagian kanannya bertuliskan “INDONESIA”.

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News