Sekretaris Jenderal di Islamic Center of New Mexico Aneela Abad, menggambarkan, sebuah komunitas yang terhuyung-huyung dari pembunuhan itu, kesedihannya diperparah oleh kebingungan dan ketakutan akan apa yang mungkin terjadi selanjutnya.

“Kami benar-benar terkejut dan masih berusaha memahami dan memahami apa yang terjadi, bagaimana dan mengapa,” katanya.

Beberapa orang menghindari keluar kecuali “benar-benar diperlukan,” dan beberapa mahasiswa muslim bertanya-tanya apakah aman bagi mereka untuk tinggal di kota.

Polisi mengatakan kendaraan yang sama diduga digunakan dalam keempat pembunuhan-Volkswagen empat pintu abu-abu atau perak yang tampaknya Jetta atau Passat dengan jendela berwarna gelap. Pihak berwenang merilis foto dengan harapan orang dapat membantu mengidentifikasi mobil dan menawarkan hadiah US$20.000 untuk informasi yang mengarah pada penangkapan.

Penyelidik tidak mengatakan di mana gambar itu diambil atau apa yang membuat mereka curiga mobil itu terlibat dalam pembunuhan. Juru bicara polisi Gilbert Gallegos mengatakan dalam sebuah email pada Senin, bahwa agensi tersebut telah menerima informasi mengenai mobil tersebut tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

“Kami memiliki hubungan yang sangat, sangat kuat,” kata Wali Kota Albuquerque Tim Keller, Minggu (7/9). “Kami memiliki kendaraan yang menarik … Kami harus menemukan kendaraan ini.”

Namun Gallegos mengatakan, tidak bisa mengomentari jenis senjata apa yang digunakan dalam penembakan itu, atau apakah polisi tahu berapa banyak tersangka yang terlibat dalam kekerasan itu.

Sementara itu, Presiden Joe Biden mengatakan  “marah dan sedih” dengan pembunuhan itu dan bahwa pemerintahannya “berdiri kuat dengan komunitas muslim.”

“Serangan kebencian ini tidak memiliki tempat di Amerika,” kata Biden dalam sebuah tweet.

Pembicaraan tentang keamanan juga mendominasi grup WhatsApp dan grup email tempat Almontaser aktif.

“Apa yang kami lihat terjadi di New Mexico sangat mengerikan bagi kami sebagai komunitas minoritas Muslim di Amerika Serikat yang telah mengalami begitu banyak reaksi dan diskriminasi sejak serangan 9/11,” katanya. “Ini menakutkan.”

Beberapa kejahatan kebencian antimuslim telah dicatat di Albuquerque selama lima tahun terakhir. Menurut data FBI yang dikutip oleh Brian Levin, direktur Pusat Studi Kebencian dan Ekstremisme dan seorang profesor peradilan pidana di California State University di San Bernardino. .

Dari 2017 hingga 2020, ada satu kejahatan kebencian antimuslim setahun. Jumlah tertinggi baru-baru ini terjadi pada tahun 2016, ketika polisi Albuquerque mencatat enam dari total 25 kejahatan kebencian.

IKata Levin, sebagian besar mengikuti tren nasional, yang mencapai angka terendah dalam satu dekade pada 2020, hanya meningkat sebesar 45% pada 2021 di selusin kota dan negara bagian.

Pihak berwenang Albuquerque mengatakan mereka tidak dapat menentukan apakah pembunuhan itu adalah kejahatan kebencian sampai mereka mengidentifikasi tersangka dan motifnya.

Profesor psikologi forensik di John Jay College of Criminal Justice di New York Louis Schlesinger mengatakan, pembunuhan bias sering dilakukan oleh sekelompok kecil orang, biasanya pria kulit putih muda. Seorang pelaku tunggal jarang terjadi.

“Ini pada dasarnya adalah pecundang total dari setiap dimensi, apakah itu sosial, ekonomi, psikologis, apa yang Anda miliki,” katanya. “Mereka dipenuhi dengan kebencian karena satu dan lain alasan dan menargetkan kelompok tertentu yang mereka lihat, dalam pikiran mereka, untuk disalahkan atas semua masalah dalam hidup mereka.”

Tidak jelas apakah para korban mengenal penyerang.

Korban terbaru ditemukan tewas setelah polisi menerima panggilan penembakan. Otoritas keamanan sendiri menolak untuk mengatakan apakah pembunuhan itu dilakukan dengan cara yang mirip dengan kematian lainnya.

Muhammad Afzaal Hussain pernah bekerja sebagai penyelenggara lapangan untuk kampanye anggota kongres lokal.

Perwakilan Demokrat Melanie Stansbury mengeluarkan pernyataan yang memuji dia sebagai “salah satu orang yang paling baik dan pekerja keras” yang pernah dia kenal. Dia mengatakan perencana kota “berkomitmen untuk membuat ruang publik kami berfungsi untuk setiap orang dan membersihkan polusi.”

Menurut kantor wali kota, sebagai Direktur penggunaan lahan untuk Kota Española – lebih dari 85 mil (137 kilometer) utara Albuquerque – Hussain bekerja untuk meningkatkan kondisi dan inklusivitas bagi minoritas yang kurang beruntung.

Staf kota “telah kehilangan anggota keluarga kami, dan kami semua kehilangan seorang pegawai negeri yang brilian,” kata Wali Kota Espaola John Ramon Vigil dalam rilis berita.

Sumber : Associated Press


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News