loading…

Rusia memperingatkan bahwa rencana Barat menetapkan pembatasan harga untuk minyak dari negara itu justru akan mendongkrak harga lebih jauh. Foto/Ilustrasi

MOSKOW – Rusia akhirnya buka suara mengenai upaya Barat membatasi harga minyak dari negara tersebut. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova mengatakan, upaya G7 dan negara-negara barat untuk membatasi harga minyak Rusia itu justru dapat menyebabkan harga semakin terkerek naik.

“Rencana (pembatasan harga) itu anti-pasar dan berisiko,” tegas Zakharova dalam pengarahan mingguan seperti dilansir Reuters, Kamis (14/7/2022).

Baca Juga: Terungkap Rahasia Minyak Rusia Tetap Laris di Tengah Sanksi Embargo Barat

Sementara itu, Kementerian Perdagangan China juga menyatakan kehati-hatiannya terkait rencana tersebut. China menyatakan bahwa bahwa menetapkan batas pada harga minyak Rusia adalah “masalah yang sangat rumit”. China juga menegaskan bahwa prasyarat untuk menyelesaikan krisis Ukraina adalah dengan mempromosikan pembicaraan damai di antara pihak-pihak terkait ketimbang menetapkan sanksi.

“Adalah kepentingan semua pihak untuk mendorong situasi krisis Ukraina menjadi dingin, bukan untuk memanaskannya,” kata Juru Bicara Kementerian Perdagangan China Shu Jueting pada konferensi pers.

Sementara itu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen di Bali mengemukakan bahwa gagasan untuk membatasi harga minyak Rusia akan sangat penting untuk membantu menurunkan inflasi yang melonjak ke level tertinggi 40 tahun di 9,1% pekan ini. Berbicara sebelum dimulainya pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral Kelompok 20 di Bali, Yellen mengatakan upaya harus dilakukan untuk mengendalikan dua dampak ekonomi utama dari krisis Rusia-Ukraina – yaitu, harga bahan bakar yang tinggi dan meningkatnya kerawanan pangan yang menyapu seluruh AS dan secara global.

“Kami melihat efek limpahan negatif dari perang (Rusia-Ukraina) di setiap sudut dunia, terutama sehubungan dengan harga energi yang lebih tinggi, dan meningkatnya kerawanan pangan,” kata Yellen seperti dilansir CNBC.

Dia mengatakan, AS akan melanjutkan percakapan dengan negara-negara lain untuk melihat apa yang dapat dilakukan bersama untuk membantu semua pihak di seluruh dunia yang terkena dampak perang Rusia-Ukraina. Hal ini, imbuh dia, termasuk mengatasi kerawanan pangan, dan desain serta implementasi pembatasan harga minyak Rusia.

“Batas harga minyak Rusia adalah salah satu alat kami yang paling ampuh untuk mengatasi rasa sakit yang dirasakan orang Amerika dan keluarga di seluruh dunia di pompa bensin dan toko kelontong saat ini. Pembatasan harga minyak Rusia akan menekan pendapatan Putin yang dibutuhkan mesin perangnya,” kata dia.

Diketahui, saat Washington melarang pembelian minyak dan negara-negara Eropa mengurangi penggunaan minyak Rusia, harga minyak mentah telah melonjak. Harga minyak mentah naik di atas USD120 per barel pada Maret setelah perang Rusia-Ukraina dimulai. Para ekonom telah memperingatkan bahwa larangan lebih lanjut dapat mendorong harga minyak hingga setinggi USD175 per barel.

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News