customer.co.id – Gaya Hidup –Batu Malin Kundang merupakan salah satu ikon wisata di Kota Padang. Banyak orang dari jauh yang ingin melihat batu yang dilegendakan merupakan perwujudan anak durhaka yang dikutuk tersebut.

Batu ini terletak di di Pantai Air Manis, Kota Padang, Sumatera Barat. Pantai Air Manis sendiri terkenal akan keindahan alamnya yang mempesona.

Sedangkan objek wisata yang paling terkenal di pantai ini adalah batu Malin Kundang. Hal tersebut karena cerita rakyat Malin Kundang sudah sangat terkenal di Tanah Air.

Batu Malin Kundang sendiri ialah sebongkah batu yang memiliki bentuk seperti seorang pria yang tengah bersujud. Konon batu ini kabarnya bisa mengeluarkan air mata, sebagai perwujudan Malin Kundang yang menyesal dan memohon ampun ibunya.

Nah, berikut ini legenda dan fakta Batu Malin Kundang. Yuk terus simak sampai habis artikel di bawah ini.

Legenda Batu Malin Kundang

Banyak yang percaya Malin Kundang dulunya merupakan seorang lelaki yang dikutuk oleh ibunya. Sebab dia dikutuk adalah durhaka terhadap orang tua.

Dahulu kala, di sebuah desa tepi pantai di Padang, Sumatera Barat hiduplah seorang janda bernama Mande Rubayah dengan putra tunggalnya, Malin Kundang. Mande Rubayah sangat mencintai putranya, yang membuat Malin Kundang menjadi anak yang manja.

Suatu hari, Malin Kundang menderita sakit parah, sehingga ibunya memberikan setiap sen dari tabungan hidupnya untuk menyembuhkan penyakitnya.

Hari, bulan, dan tahun berlalu, Malin Kundang menjadi dewasa dan ibunya seorang wanita tua. Malin Kundang meminta ibunya untuk membiarkan dia menumpang kapal yang berlabuh di dekatnya dan mengembara ke kota-kota besar untuk mendapatkan keberuntungan yang lebih baik bagi keluarga.

Mande menolak permintaannya dan meminta Malin untuk tinggal dan merawat ibunya sebagai gantinya.

“Ibu, ini adalah kesempatan sekali seumur hidup bagiku. Tidak setiap tahun kapal sebesar ini berlabuh di sini. Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengubah nasib kami, tolong lepaskan saya,” pinta Malin kepada ibunya.

Dengan hati sedih, Mande akhirnya menerima permohonannya.

“Tolong segera kembali, anakku. Aku akan menunggumu di sini,” seru Mande.

Hari demi hari berlalu perlahan sambil menunggu Malin. Dia berdoa setiap hari agar Malin pulang dengan selamat. Kepada setiap awak kapal dan nakhoda, dia menanyakan keberadaan Malin dan tidak mendapat jawaban atau pesan untuknya.

Bertahun-tahun penuh penantian berlalu dan Mande Rubayah semakin tua dan lemah, sementara dia mendengar berita dari seorang kapten kapal di dekatnya bahwa Malin menikah dengan seorang wanita bangsawan dan kaya dari kota besar.

“Mande, tahukah Anda bahwa putra Anda sekarang telah menikah dengan seorang wanita cantik, putri seorang bangsawan yang sangat kaya,” kata kapten.

“Malin, anakku. Tolong segera pulang, saya sudah tua dan lemah. Tolong segera pulang, ”doa ibunya setiap hari untuk bertemu dengan putranya yang telah lama ditunggu-tunggu.

Beberapa bulan kemudian, kapal besar lainnya berlabuh di dekat desa. Itu adalah kapal paling mewah dan indah yang pernah dilihat Mande. Sepasang pasangan kaya turun dari kapal dengan pakaian berkilau dan bersulam emas. Mande segera mengenali pasangan itu, bergegas melewati kerumunan, dan memeluk pria kaya dalam pakaian berkilau itu.

“Malin, anakku. Kamu kembali!” Mande menangis bahagia dan lega. “Kenapa kamu tidak mengirimiku pesan? Aku merindukanmu, anakku”.

Tanpa diduga, Malin tersentak dan mendorong Mande menjauh darinya. Istrinya juga memandang rendah Mande tanpa rasa hormat. Istri Malin meludah dan berteriak pada Malin dan Mande.

“Apakah wanita tua kusut ini ibumu? Mengapa Anda berbohong kepada saya, Malin? Anda mengatakan bahwa ibu Anda juga seorang wanita bangsawan seperti saya?”

Mendengar itu, Malin menjadi murka dan mendorong ibunya agar jatuh ke pasir, “Dasar wanita gila! Aku bukan anakmu!” bentaknya pada ibunya.

Mande Rubayah tenggelam tak percaya dan memeluk kaki Malin. “Malin, oh Malin! Aku sudah menunggumu selama ini. Mengapa kamu melakukan ini padaku, ibumu?”

Penuh amarah, Malin mengusir ibunya, “Kamu bukan ibuku. Kamu jelek, miskin, dan kotor,” teriak Malin.

Mande menangis patah hati. Dia merasa lemah, sedih, dan putus asa sementara Malin dan istrinya berbalik dan berjalan pergi ke kapal mereka.

Kapal berlayar menjauh dan orang banyak meninggalkan Mande sendirian di tepi pantai. Mande menangis dan berdoa, “Ya Tuhan. Jika dia bukan anak saya, saya akan memaafkan tindakannya kepada saya. Tetapi jika dia adalah Malin Kundang, saya meminta Anda untuk kebenaran Anda!

Segera, langit menjadi gelap dan angin bertiup kencang. Hujan turun ke bumi dengan badai yang merusak. Badai mengguncang kapal Malin, guntur yang marah menghantam kapal tanpa ampun dan membakarnya menjadi berkeping-keping.

Keesokan paginya, bangkai kapal terdampar di dekat desa dengan batu berbentuk manusia berlutut di antara puing-puing. Batu ini dipercaya sebagai wujud terkutuk Malin Kundang, berlutut memohon ampun kepada ibunya hingga saat ini.

Fakta Tentang Batu Maling Kundang

1. Bongkahan Batu Malin Kundang Hanya Buatan

Relief batu Malin Kundang di Pantai Air Manis merupakan buatan Dasril Bayras dan Ibenzani Usman. Kedua sosok tersebut memang membuat relief batu Malin Kundang berdasar cerita rakyat setempat.

Batu orang yang sedang bersujud di pasir digambarkan sebagai anak yang tengah meminta ampun kepada sang ibu. Sebelum akhirnya anak tersebut dikutuk menjadi batu.

Nyatanya, batu tersebut dibuat untuk menarik perhatian para wisatawan. Hal ini sebagai bukti dari adanya kisah legenda seorang anak yang dikutuk menjadi batu karena durhaka. Relief pada Batu Malin Kundang sendiri dikerjakan pada 1980-an.

2. Sudah Berkali-kali Direnovasi

Ternyata, batu malin kundang sudah mengalami renovasi berkali-kali. Renovasi meliputi cat ulang dan dibentuk ulang sebagaimana awal mula pembentukannya. Hal ini untuk melestarikan tempat wisata yang populer di Pantai Air Manis ini.

3. Bukan Hanya Ada Sebongkah Batu Malin Kundang

Di sekitar batu yang terlihat seperti orang sedang bersujud tersebut juga terdapat bebatuan lain yang dipercaya sebagai benda-benda milik Malin Kundang. Sebut saja batu berbentuk puing-puing perahu, tong kayu, tambang, sampai jangkar kapal.

4. Kisah Malin Kundang di Berbagai Negara Asia Tenggara

Nyatanya, bukan hanya Indonesia saja yang punya cerita ini. Terdapat 3 negara di Asia yang punya cerita yang sama persis dengan Malin Kundang.

Cerita Si tenggang ditulis pada tahun 1900 dalam buku Malay magic yang ditulis oleh Walter Williams Skeat berjudul charitra Megat Sajobang. Selain itu, di Brunei Darussalam cerita yang sama persis dengan Malin Kundang berjudul Nakhoda Manis.

Bahkan, ketiga negara juga sama-sama mengklaim memiliki bukti tempat asal usul cerita legenda tersebut. Jika di Malaysia batu yang disebut sebagai Si Tanggang itu ada di sebuah gua di Batu Caves, Selangor.

Gua Gelap di Batu Caves seakan-akan darah mengalir di celah batu dan lantai gua tersebut. Diceritakan tempat tersebut menjadi tempat mengalirnya darah Si Tanggang. Lalu di Brunei sosok batu kutukan Nakhoda Manis terletak di tepi laut Jong Batu.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News