customer.co.id – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Sabtu (24/9/2022) mencoba berbicara kepada warga Rusia dengan memperingatkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dengan sengaja mengirim mereka ke kematian.

Hal itu disampaikan Zelensky dalam keterangan video pidato malam yang rutin dibuat sejak perang Rusia-Ukraina.

Berbicara dalam bahasa Rusia, Zelensky meminta pasukan Rusia untuk menyerah.

“Anda akan diperlakukan dengan cara yang beradab, tidak ada yang akan tahu tentang penyerahan Anda,” ungkap Zelensky, dikutip dari AFP.

Zelensky bicara demikian hanya berselang beberapa jam setelah Rusia mengesahkan undang-undang (UU) yang memperketat hukuman untuk tindakan secara sukarela menyerah dan desersi menyusul mobilisasi parsial Rusia yang diperintahkan Presiden Vladimir Putin pekan ini.

Zelensky menyampaikan pesan kepada warga Rusia, bahwa lebih baik menolak surat wajib militer daripada mati sebagai penjahat perang di negeri asing.

“Lebih baik melarikan diri dari mobilisasi kriminal, daripada menjadi lumpuh dan kemudian dimintai pertanggungjawaban di pengadilan karena berpartisipasi dalam perang agresi,” ucap.

Zelensky menyampaikan, lebih baik menyerah kepada tentara Ukraina daripada terbunuh dalam serangan senjata dari Kyiv sebagai serangan yang adil untuk mempertahankan diri dalam perang melawan Rusia.

Pada hari Sabtu kemarin, Rusia diketahui juga mengganti posisi jenderal logistik utamanya pada setelah serangkaian kemunduran yang terjadi di Ukraina.

Ukraina dilaporkan telah merebut kembali beberapa wilayahnya dalam serangan balasan dari Rusia.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://customer.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://customer.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News