customer.co.id – Dikutip TASS , Selasa merupakan hari terakhir pemungutan suara.

Komisi Pemilihan Lapangan mengadakan pemungutan suara selama empat hari.

Ini merupakan satu-satunya pemungutan suara yang diadakan di tempat pemungutan suara (TPS) yang tidak bergerak.

Hingga hari ini, referendum di keempat wilayah yang dipermasalahkan itu dinyatakan sah dengan tolak ukur 50 persen dari jumlah pemilih yang telah bersih.

Hingga Senin malam, partisipasi pemilih mencapai 86,89 persen di DPR, 83,61 persen di LPR, 63,58 persen di wilayah Kherson, dan 66,43% di wilayah Zaporizhzhia.

Pekan lalu isu diadakannya referendum menjadi topik pembicaraan yang panas di DPR dan LPR.

Penduduk wilayah Zaporizhzhia dan Kherson bergabung dengan inisiatif tersebut ketika organisasi publik setempat mengajukan permintaan serupa kepada otoritas mereka.

Kepala Administrasi Militer-sipil wilayah Zaporizhzhia Dekrit Yegeny Balitsky mengatakan di saluran Telegramnya Selasa kemarin.

Keputusan kepala administrasi militer-sipil regional Kherson Vladimir Saldo juga mulai berlaku, kata pemerintah daerah kepada TASS.

Referendum mendapat kecaman dari Ukraina

Wali Kota Donetsk Alexey Kulemzin menyatakan pada hari Senin bahwa pasukan Ukraina telah meneror warga sipil di Donetsk , dengan 115 serangan Ukraina dilaporkan di kota itu dalam tiga hari pertama referendum .

“Ada 115 serangan di kota Donetsk selama tiga hari terakhir,” katanya kepada saluran televisi Rossiya-24, Senin.

Menurutnya, aksi teror yang dilakukan oleh militan Ukraina terhadap warga sudah menjadi hal biasa.

Lima dari sembilan distrik kota saat ini mendapat kecaman dari tentara Ukraina, walikota menambahkan.

Komentar pengamat

Keempat wilayah menyatakan komitmen mereka untuk transparansi dan legitimasi maksimum, terbuka untuk pemantauan oleh pengamat internasional.

Ketua Komisi Pemilihan Pusat (CEC) LPR Yelena Kravchenko mengumumkan pekan lalu bahwa CEC menerima dan “mempertimbangkan” aplikasi dari pengamat asing meskipun dia tidak menyebutkan negara mereka.

Menurut petugas pemilu, pemantau dan pemantau asing yang mewakili Kamar Sipil akan hadir di tempat pemungutan suara maupun di luarnya pada hari pemungutan suara.

Ketua komisi pemilihan Wilayah Kherson Marina Zakharova mengatakan bahwa undangan telah dikirim “ke sejumlah besar negara.”

CEC Rusia mengirim pengamatnya sendiri untuk memantau referendum .

Duma Negara – majelis rendah parlemen – mengatakan bahwa anggota semua fraksi parlemen akan menerima undangan untuk ikut memantau pemungutan suara.

Pengamat internasional untuk referendum di Zaporizhzhia Region dari Brasil, kolumnis ‘Jurnal Merah’ Enrique Dominguez mencatat tingginya tingkat organisasi pemungutan suara dan tidak adanya tekanan pada penduduk setempat.

Menurut Dominguez, pemantau internasional mengunjungi banyak tempat pemungutan suara selama empat hari terakhir.

“Kami melihat seberapa baik referendum itu diselenggarakan; orang-orang yang mengerjakan referendum ini sangat siap dan menganggap pekerjaan ini dengan sangat serius,” kata Dominguez kepada TASS.

Harapan untuk keselamatan dan perkembangan

Penduduk Donbass berharap bahwa aksesi ke Rusia akan membawa mereka keamanan, perdamaian dan pembangunan, kata pemimpin DPR Denis Pushilin awal bulan ini.

Kepala Republik Rakyat Luhansk (LPR) Leonid Pasechnik mengatakan rakyat republik telah menantikan referendum sejak konflik pecah di wilayah tersebut pada tahun 2014.

Sementara itu, Kepala Administrasi Militer-Sipil Wilayah Zaporizhzhia Yevgeny Balitsky menggambarkan referendum di wilayahnya sebagai “sekedar teknis”, karena penduduknya sudah menganggap diri mereka bagian dari Rusia .

Menurut survei telepon yang dilakukan oleh Institute of Social Marketing (INSOMAR) pada 19 September di antara 4.000 responden, sekitar 80% penduduk Zaporizhzhia dan Kherson Region, 90% penduduk LPR, dan 91% penduduk DPR mendukung aksesi ke Rusia.

Reaksi yang sebelumnya disuarakan terhadap referendum

Pada 21 September 2022, dalam pidato yang disiarkan televisi kepada negara tersebut, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Rusia akan mendukung keputusan yang dibuat pada referendum oleh penduduk Donbass dan Wilayah Zaporizhzhia dan Kherson .

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan kepada Newsweek bahwa empat wilayah berhak untuk menggunakan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri sesuai dengan Piagam PBB dan Moskow akan menghormati pilihan mereka.

Kyiv dan negara-negara Barat menegaskan bahwa mereka tidak akan mengakui hasil referendum .

Berita lain terkait dengan Konflik Rusia Vs Ukraina

(Tribunnews.co/Andari Wulan Nugrahani)

Referendum 4 Wilayah Ukraina Dilaporkan Tanpa Hambatan, Serangan Ukraina Bisa Ditangkis Rusia

Referendum 4 Wilayah Ukraina Dilaporkan Tanpa Hambatan, Serangan Ukraina Bisa Ditangkis Rusia

Rusia Rencanakan Lakukan Referendum di 4 Wilayah Ukraina yang Dikuasai, Langsung Dikecam Barat

Ukraina Mulai Caplok Wilayah Rusia, 4 Provinsi Lakukan Referendum hingga Selasa

Perang Rusia-Ukraina Terus Berlanjut di Tengah Referendum yang dilakukan Pemerintah Moskow

Rusia akan Lakukan Referendum di 4 Wilayah Ukraina yang Dikuasai, Langsung Dikecam Negara Barat

Menlu Rusia Yakinkan Lindungi Penuh Wilayah yang Dikuasai, Jawab Kritikan soal Referendum 4 Daerah

Isu Tak Direstui, Thariq Halilintar Akhirnya Kenalkan Fuji ke Keluarga saat Acara Tedak Siten Ameena

Insiden Penembakan Terjadi di Sekolah Izhevsk Rusia, 17 Tewas dan 24 Luka Termasuk Anak-anak

Jubir Kementerian ATR/BPN Buka-bukaan tentang Modus Baru Mafia Tanah

Waktu Kick Off Persib Bandung vs Persija Belum Berubah, PT LIB Sebut Tak Bisa Seenaknya Ganti Jam

PSIS Bingung Cari Pelatih, Tunjuk Ian Andrew Gillian Lagi Buat Jadi Juru Taktik Skuad Mahesa Jenar

Panglima Tegas Coret Taruna TNI yang Tinggi Badan Kurang dari 160 Cm, Jangan Jinjit, Keluar Sana!

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://customer.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://customer.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News