customer.co.id – Para siswi meneriakkan slogan-slogan, para pekerja mogok dan pengunjuk rasa bentrok dengan pasukan keamanan di seluruh Iran pada hari Sabtu (8/10/2022), ketika demonstrasi atas kematian Mahsa Amini memasuki minggu keempat.

Dilansir AFP, kemarahan kian berkobar setelah kematian wanita Kurdi Iran yang berusia 22 tahun pada 16 September, tiga hari setelah penangkapannya di Teheran oleh polisi moral terkenal karena dugaan pelanggaran kode pakaian ketat republik Islam untuk wanita.

Iran mengatakan pada hari Jumat (7/10/2022) bahwa sebuah penyelidikan menemukan Amini telah meninggal karena penyakit yang sudah berlangsung lama, bukan “pukulan” di kepala, meskipun keluarganya dilaporkan mengatakan bahwa Amini sebelumnya sehat.

Tetapi protes yang dipimpin perempuan terus berlanjut bahkan ketika Presiden Ebrahim Raisi berpose untuk foto bersama dengan para mahasiswa di Universitas Al-Zahra yang semuanya perempuan di Teheran untuk menandai tahun ajaran baru.

Wanita muda di kampus yang sama terlihat meneriakkan “Matilah penindas”, kata kelompok Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Oslo.

Di kampung halaman Amini, Saqez, di provinsi Kurdistan, siswi meneriakkan “Perempuan, hidup, kebebasan” dan berbaris di jalan sambil mengayunkan jilbab di udara, dalam video yang menurut kelompok hak asasi Hengaw direkam pada hari Sabtu.

Sementara itu, video mengerikan yang dibagikan secara online menampilkan seorang pria yang ditembak mati saat duduk di belakang kemudi mobilnya di Sanandaj, ibu kota Kurdistan.

Kepala polisi provinsi itu, Ali Azadi, mengatakan dia “dibunuh oleh pasukan anti-revolusioner”.

Orang-orang yang marah muncul untuk membalas dendam pada seorang anggota milisi Basij yang ditakuti di Sanandaj, mengerumuninya dan memukulinya dengan parah, dalam sebuah video yang dibagikan secara luas.

Internet monitor Netblocks melaporkan pemadaman di Sanandaj, dan gangguan jaringan seluler nasional.

Video mengejutkan lainnya menunjukkan seorang wanita muda dikatakan telah ditembak mati di Mashhad, dalam apa yang banyak di media sosial dibandingkan dengan rekaman Neda Agha Soltan, seorang wanita muda yang menjadi simbol abadi oposisi setelah ditembak mati pada protes tahun 2009.

Meskipun pembatasan internet dirancang untuk menghalangi pertemuan dan menghentikan gambar-gambar tindakan keras, pengunjuk rasa telah mengadopsi taktik baru untuk menyampaikan pesan mereka.

“Kami tidak takut lagi. Kami akan berjuang,” kata spanduk besar yang dipasang di jalan layang Modares Teheran, menurut gambar online yang diverifikasi AFP.

Dalam rekaman lain, seorang pria terlihat mengubah kata-kata di papan iklan besar pemerintah di jalan raya yang sama dari “Polisi adalah pelayan rakyat” menjadi “Polisi adalah pembunuh rakyat”.

Kantor berita ISNA melaporkan kehadiran keamanan yang ketat di ibu kota, terutama di dekat universitas.

Dikatakan “pertemuan yang tersebar dan terbatas” diadakan di Teheran di mana “beberapa demonstran menghancurkan properti publik”.

Protes jalanan juga dilaporkan di Isfahan, Karaj, Shiraz dan Tabriz, di antara kota-kota lain.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://customer.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://customer.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News