customer.co.id – Dukungan untuk pemerintahan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida merosot ke level terendah dalam satu tahun masa jabatannya.

Dilansir Reuters, hal ini karena adanya keraguan tentang pengungkapan hubungan partainya dengan Gereja Unifikasi yang kontroversial.

Sebuah jajak pendapat menunjukkan pada hari Minggu (9/10/2022).

Kishida telah berjuang untuk mengatasi pengungkapan hubungan mendalam dan lama Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa dengan gereja setelah pembunuhan Juli lalu terhadap mantan Perdana Menteri Shinzo Abe.

Tersangka pembunuh mengatakan bahwa ibunya dibangkrutkan oleh gereja, yang oleh para kritikus disebut sebagai aliran sesat, dan menyalahkan Abe karena mempromosikannya.

Dukungan untuk kabinet Kishida merosot menjadi 35 persen dari sekitar 40 persen bulan lalu dalam jajak pendapat akhir pekan oleh berita Kyodo.

Ini jadi angka terendah dalam survei agensi sejak ia menjabat pada Oktober 2021. Sekitar 48 persen responden mengatakan mereka tidak mendukung kabinetnya.

Sekitar 83 persen mengatakan LDP tidak berbuat cukup untuk mengungkapkan hubungan antara anggota parlemen partai dan Gereja Unifikasi, jauh melampaui 13 persen yang mengatakannya.

LDP telah mengakui banyak anggota parlemen individu memiliki hubungan dengan gereja tetapi mengatakan tidak ada hubungan organisasi dengan partai.

Gereja anti-komunis yang kukuh mengatakan sayap politiknya telah merayu anggota parlemen, sebagian besar dari LDP karena kedekatan ideologis mereka, meskipun tidak memiliki afiliasi langsung ke partai.

Pada kenaikan harga makanan, utilitas dan kebutuhan lainnya, sekitar 79 persen dalam survei Kyodo mengatakan mereka telah terpukul, dibandingkan dengan sekitar 21 persen yang tidak merasakan dampak apa pun.

Inflasi Jepang dipercepat ke hampir delapan tahun tertinggi 2,8 persen pada bulan Agustus, data terbaru yang tersedia, melebihi target 2 persen bank sentral untuk bulan kelima berturut-turut karena tekanan harga dari bahan baku dan pelemahan yen meluas.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://customer.co.id adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://customer.co.id tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News