IntipSeleb Gaya Hidup – Cara memilih skincare terbaik untuk kulit ada caranya. Jika salah, bisa menjadi bencana untuk kamu.

Tak bisa sembaranganh. Ada step yang harus diikuti untuk mengetahui perawatan kulit yang cocok untuk jenis kulit kita.

Salah-salah, bisa menjadi petaka untuk kulit. Berikut cara memilih perawatan kulit untuk kamu, yuk simak artikel timeless di bawah ini. Terus Bergulir.

1. Kenali jenis kulitmu

Menurut ahli kulit kosmetik Michele Green, MD, jenis kulit adalah faktor terpenting dalam menentukan produk perawatan kulit apa yang paling cocok untuk kamu. Tidak ada produk yang baru, yang paling memungkinkan adalah produk

“Tidak ada produk yang buruk, tetapi terkadang orang dengan jenis kulit yang berbeda menggunakan produk yang salah untuk jenis kulit mereka,” kata Dr. Green, dilansir dari lama NyataSederhana pada 4 Agustus 2022.

Orang dengan kulit berjerawat dan sensitif harus paling berhati-hati dengan bahan yang berbeda dalam produk perawatan kulit mereka. Di sisi lain, kulit berminyak dapat menangani lebih banyak bahan yang terkadang memicu jerawat atau iritasi untuk jenis kulit lainnya. Ini adalah bahan-bahan yang disarankan Dr. Green untuk berbagai jenis kulit:

1. Untuk kulit berminyak

Cari produk yang mengandung asam alfa hidroksi (asam glikolat atau asam salisilat), benzoil peroksida, dan asam hialuronat.

“Bahan-bahan ini efektif mengendalikan produksi sebum berlebih sementara asam hialuronat akan menghasilkan hidrasi hanya di area yang dibutuhkan,” kata dr. Hijau.

2. Untuk kulit kering

Carilah produk yang mengandung shea butter dan asam laktat.

“Bahan-bahan ini memberikan hidrasi dan pengelupasan kulit ringan untuk menjaga kulit kering tampak bercahaya,” kata dr. Hijau.

3. Untuk kulit sensitif

Carilah produk yang mengandung lidah buaya, oatmeal, dan shea butter.

“Mereka pelembab yang baik dan biasanya tidak merusak siapa pun,” kata Dr Green.

Jika kamu tidak yakin 100 persen jenis kulit apa yang Anda miliki, ada baiknya mengunjungi dokter kulit untuk memastikannya. Setelah kamu memahami jenis kulitmu, kamu dapat mulai memilih produk dengan lebih tepat.

2. Jangan Membeli Karena Promosi sensasional

Freepik/benzoix

Foto: Freepik/benzoix

Popularitas dan kemasan yang unik memang menarik untuk dibeli, namun itu bisa saja jebakan. Hindari membeli pruduk skincare karena hype.

“Kemasan dan popularitas terkadang merupakan jebakan yang mudah dan tidak boleh terlalu membebani atau memberi nilai pada apa yang kita pilih untuk kulit kita,” kata Dr. David.

Jika kamu akan membeli produk berdasarkan rekomendasi teman atau pemberi pengaruhkamu seharusnya tidak hanya memperhatikan seberapa bagus kulit mereka sekarang, tetapi lihat jenis kulit apa yang mereka hadapi. Itu akan memberi kamu indikator yang lebih andal tentang seberapa baik produk tersebut akan bekerja untukmu.

Dalam beberapa tahun terakhir, kultus favorit seperti St. Ives Apricot Scrub dan beberapa krim Mario Badescu telah menghadapi tuntutan hukum dari konsumen yang mengalami beberapa reaksi merugikan yang cukup serius. Tidak perlu panik jika produk ini ada di laci kosmetikmu di rumah.

Ini tidak berarti produk ini buruk untuk semua orang. Reaksi beberapa merek perawatan kulit populer dan produk wajah dapat berfungsi sebagai pengingat bahwa sementara sesuatu mendapatkan suara popularitas, itu tidak berarti bahwa itu populer untuk alasan yang tepat atau bahwa itu produk yang tepat untukmu.

Memeriksa daftar bahan masih merupakan cara terbaik untuk dilakukan. Tidak peduli berapa banyak ulasan positif atau bintang yang dimiliki produk secara online.

3. Perhatikan bahan-bahan yang harus ditemukan dan penting untuk kulit

Freepik

Foto: Freepik

Berikut daftar kandungan kosmetik yang perlu kamu cari. Kandungan tersebut memiliki segudang manfaat dan baik untuk kulit.

1. Gliserin

Dr. David menyebut bahan ini sebagai tulang punggung produk pelembab.

2. Ceramide dan asam hialuronat

Kedua bahan tersebut merupakan bahan pelembab penting yang ditemukan secara alami di kulit. Dr David mengatakan dirinya lebih suka asam hialuronat dalam bentuk serum, sementara dia mencari gliserin dan ceramide dalam lotion dan krim.

3. L-asam askorbat (Vitamin C)

Vitamin C, khususnya bentuk asam l-askorbat, adalah antioksidan yang bekerja untuk membalikkan kerusakan akibat radiasi UV dan merangsang produksi kolagen.

4. Tokoferol (Vitamin E)

Vitamin E menawarkan sifat yang mirip dengan vitamin C dan bekerja paling baik ketika keduanya digabungkan sebagai duo kekuatan perawatan kulit.

5. Retinol

Retinol adalah bahan utama yang harus dicari dalam produk untuk rutinitas malam hari Anda. Ia bekerja untuk pergantian sel-sel kulit dan merangsang kolagen.

6. Niacinamide (Vitamin B3)

Bahan ini sangat bagus untuk mengontrol minyak sekaligus menghidrasi kulit dan meratakan warna kulit.

4. Bahan yang Harus Dihindari

Freepik

Foto: Freepik

Ada pula kandungan yang harus dihindari oleh kulit. Apa saja? Ini dia daftarnya.

1. Wewangian

Wewangian tambahan dapat menyebabkan alergi dan iritasi kulit, dan sangat penting untuk menghindarinya jika Anda memiliki kulit sensitif.

2. Sulfat

Sulfat adalah bahan pembersih yang sering ditemukan dalam sabun mandi dan sampo. Mereka mengupas rambut dan kulit dari minyak alami dan dapat menyebabkan iritasi.

3. Paraben

Paraben biasanya ditempatkan dalam produk sebagai pengawet kimia untuk mencegah pertumbuhan bakteri. Mereka dikenal sebagai apa yang disebut Dr. David dan pakar industri lainnya sebagai peniru estrogen.

Bahan ini pula dapat memiliki efek berbahaya dari waktu ke waktu dengan membuang keseimbangan hormon. Dr. David dan Dr. Green sama-sama memperingatkan bahwa ini bisa menjadi masalah bagi anak kecil dan orang-orang yang berisiko terkena kanker payudara.

4. Pelepas formaldehida dan formaldehida

Formaldehida jarang ditemukan dalam daftar bahan lagi karena diklasifikasikan sebagai karsinogen yang diketahui. Tapi Dr David menjelaskan bahwa itu sering diganti dengan bahan kimia bernama berbeda (quanterium-15, DMDM ​​hydantoin, diazolinge urea, imidazolidinge urea) yang melepaskan formaldehid dari waktu ke waktu untuk bertindak sebagai pengawet.

Dr David mengatakan itu tidak dikonfirmasi apakah bahan-bahan ini berbahaya dalam kapasitas ini. Tapi ada baiknya melihat mereka sebagai alergen potensial.

5. Alami Tidak Selalu Berarti Lebih Baik

Freepik

Foto: Freepik

Kata-kata yang familiar dalam daftar bahan bisa menghibur untuk dilihat, tetapi itu tidak selalu menjadi jaminan yang teraman. Misalnya, Dr. David menjelaskan bahwa poison ivy adalah minyak alami, tetapi bukan minyak yang ingin kamu gosokkan ke seluruh kulit Anda.

“Saya memiliki pasien yang cukup sering datang dengan reaksi terhadap minyak esensial alami, jadi sekali lagi, ini adalah salah satu hal di mana setiap orang itu unik dan Anda perlu melakukan yang terbaik untuk diri Anda sendiri secara unik,” kata Dr. David.

Dia juga memperingatkan bahwa melihat istilah alami dan organik pada label produk terkadang lebih merupakan trik pemasaran daripada yang lainnya. Karena persyaratan tersebut tidak diatur dan tidak ada standar industri khusus untuk mereka, mereka dapat menawarkan janji kosong.

Selain itu, terkadang suatu produk akan diberi label sebagai alami yang mengacu hanya pada satu atau dua bahan dalam daftar. Nah itu dia, cara memilih perawatan kulit terbaik untuk kulit kamu.

Bagi kamu yang ingin membaca tips dan trik lainnya, pantau terus artikel timeless di kanal gaya hidup IntipCeleb ya! (bbi)

Artikel ini bersumber dari www.intipseleb.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News