Dalam wawancaranya, Thomas yang masih sangat baru dalam peran tersebut membahas tentang adanya model prediktif Covid-19 yang menjadi pedoman pokok pembahasan internal.

“Tim kesehatan masyarakat sedang melihat pemodelan dan mereka berkonsultasi dengan rekan-rekan mereka dan berbagai ide muncul tetapi tidak ada keputusan yang diambil,” katanya.

Dia ditekan soal apa ide-ide ini tetapi tidak memberikan jawaban, gagal untuk mengesampingkan kembalinya penguncian yang sangat keras di negara bagian Victoria.

Mungkin pemilihan negara bagian yang akan datang memainkan peran dalam komentar buram Menteri Kesehatan dan itulah mengapa sangat penting bagi jurnalis untuk menuntut dengan penuh semangat agar para pemimpin transparan sebelum pemilu.

Australia cenderung menilai miring pengetatan ekstrem China terhadap strategi nol Covid, tetapi kebanyakan orang gagal mengakui bahwa banyak bagian Australia memiliki strategi serupa.

Tapi tidak seperti jurnalis di China yang dilarang mengkritik pemerintah mereka, media Australia harus menuntut transparansi penuh seputar diskusi ini.

Jika keputusan didasarkan pada pemodelan, pemodelan itu harus terbuka.

Jika pendekatan kebijakan yang terkait dengan skenario tampaknya merupakan respons yang tidak proporsional, pembenaran perlu diminta.

Ini tidak rumit.

Ini hanyalah aturan dasar dalam jurnalisme yang dilanggar setiap hari selama pandemi oleh faksi progresif jurnalis yang secara pribadi setuju dengan pendekatan yang ketat.

Menulis di Editor The Age Health Aisha Dow mengeluhkan politisi Australia tidak cukup “berani” untuk menerapkan pembatasan Covid yang lebih ketat.

“Ribuan orang Australia dengan Covid sedang sekarat, dan itu akan menjadi lebih buruk. Apakah kita baik-baik saja dengan itu,” tulisnya.

“Pesan yang diterima para ahli dengan keras dan jelas adalah bahwa waktu untuk mandat ‘sudah berakhir’. Dengan perluasan, itu berarti beberapa politisi akan cukup berani untuk mempertimbangkannya. Mereka mungkin benar, bahwa waktu mandat sudah berakhir, setidaknya untuk varian ini.

“Hal yang disayangkan adalah bahwa keengganan untuk berbicara tentang mandat kesehatan masyarakat yang baru atau yang dipulihkan tampaknya telah meluas ke pencegahan Covid-19 secara umum.”

Pencegahan Covid-19? Perlu diingat ini seharusnya menjadi “analisis”, bukan opini dan Dow tidak mengutip siapa pun.

Itu hanya ungkapan yang dia gunakan dalam kata-kata kasar yang sangat editorial tentang perlunya lebih banyak tindakan.

Tetapi bagian yang benar-benar aneh dari karyanya adalah referensi tentang politisi yang berani jika mereka membuat keputusan sulit yang membuat semua tetap aman.

Bahkan jika itu berarti orang kehilangan kebebasan.

Sekarang menjadi jelas, setiap kematian akibat virus ini adalah tragedi mutlak tetapi tanggung jawab pribadi memainkan peran besar dalam menjaga diri tetap aman.

Tidak ada yang menghentikan orang untuk mendapatkan vaksinasi dosis keempat jika memenuhi syarat dan menginginkannya.

Tidak ada yang menghentikan untuk mengenakan masker 24 jam sehari jika seseorang merasa perlu melakukannya.

Tetapi bagi jurnalis untuk menekan para pemimpin agar berani dan memperketat pembatasan, berdasarkan firasat mereka, semuanya keliru dengan jurnalisme pandemi ini. (skynews)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News