loading…

BI menyatakan kondisi global saat ini bisa dihadapi dengan bauran kebijakan yang tepat. Foto/Dok

BALI – Pengelolaan ekonomi Indonesia dihadapkan pada permasalahan ekonomi global yang kompleks dan diwarnai oleh ketikdakpastian. Untuk menghadapinya, diperlukan bauran kebijakan bank sentral, yang tidak terbatas hanya pada bauran kebijakan moneter dan kebijakan makroprudensial, namun juga mengoptimalkan kebijakan di sistem pembayaran .

Baca juga: Putin: Serangan Ekonomi Barat Gagal Purukkan Rusia

“Konsep bauran kebijakan perlu dipahami dengan baik dan perlu terus dilakukan enhancement agar dapat menavigasi perubahan lingkungan strategis dan tantangan ke depan,” ujar Deputi Gubernur Bank Indonesia Juda Agung dalam seminar “Central Bank Policy Mix for Stability and Economic Recovery” yang merupakan rangkaian hari ketiga side event rangkaian G20 Finance Track: Finance and Central Bank Deputies (FCBD) dan 3rd Finance Ministers and Central Bank Governors Meeting (FMCBG) di Nusa Dua, Bali pada Rabu (13/7/2022).

Dia menekankan pentingnya inovasi dan sinergi kebijakan serta kolaborasi yang kuat untuk mendukung penguatan kerangka bauran kebijakan yang efektif. Berbagai risiko yang muncul belakangan ini tidak dapat dimitigasi hanya oleh satu kebijakan untuk menjaga stabilitas makro-finansial.

Baca juga: Presiden Rajapaksa Kabur ke Maladewa, Sri Lanka Umumkan Keadaan Darurat

Berbagai pemikiran dalam flagship program central bank policy mix tersebut didetailkan dalam empat bagian besar, yaitu pertama eksplorasi terkait konsep, implementasi, dan tantangan ke depan. Kedua, konsep monetary policy terutama terkait dengan menjaga stabilitas eksternal, ketiga stabilitas sistem keuangan, dan keempat menavigasi tantangan ke depan.

(uka)

Artikel ini bersumber dari ekbis.sindonews.com.

Baca Artikel Menarik Lainnya dari Customer.co.id di Google News